Pages

Hadith of the Update

Narrated by 'Abdullah,

Allah's Apostle said, "Abusing a Muslim is Fusuq (i.e., an evil-doing), and killing him is Kufr (disbelief).

[Bukhari. Volume 8, Book 73, Number 70]

Quote of the Update

You've got to get up every morning with determination if you're going to bed with satisfaction.

-George Lorimer

Tuesday, July 10, 2018

Syaitan (Part 1)


   “Abah!” Alia datang berlari padaku dari luar pagar rumah lantas memelukku. Tangisannya yang tertahan sejak tadi mula kedengaran. Kaget, aku memeluknya kembali, “Alia. Kenapa ni? Kenapa menangis?” Aku sapu air matanya dengan sapu tangan sambil menggosok-gosok belakang Alia yang masih lagi menangis teresak-esak. Tiba-tiba kelihatan seorang lelaki yang seusia aku, berkopiah dan berjubah putih masuk melepasi pagar rumahku.

   “Kau siapa?!” jerit aku. “Maafkan saya encik. Saya Zaki. Saya ustaz di sekolah Alia. Saya yang bawa Alia pulang ke rumah,” jawab lelaki tersebut sopan. “Maafkan saya ustaz. Saya ingat lelaki mana yang mengganggu Alia tadi. Maafkan saya,” aku tunduk sebagai tanda meminta maaf, malu dengan tindakan aku yang terburu-buru.

   “Abah. Ini Abang Aki. Abang Aki…. Abang Aki…” Alia terus menangis tanpa menunjukkan tanda ingin berhenti. Aku genggam tangannya erat. Entah apalah yang telah terjadi sehinggakan anakku menangis sebegini rupa, dan kenapa pula ustaz yang seusia aku ini dipanggilnya abang? Banyak yang bermain di fikiranku. Aku gelengkan kepala, cuba membuang rasa tak sedap hati yang tiba-tiba singgah di fikiran.

   “Alia, jom kita masuk. Ceritakan pada Abah semuanya di dalam nanti ya,“ aku pimpin tangannya masuk ke dalam rumah. Terlupa akan kehadiran ustaz tadi, aku berpaling ke arahnya, “Ustaz, silalah masuk. Kalau ustaz tahu apa yang telah terjadi, tolonglah ceritakan kepada saya di dalam.” Ustaz Zaki mengangguk dan perlahan-lahan mengekori kami masuk ke dalam. Aku mempersilakannya duduk di ruang tamu sementara aku ke dapur menyediakan segelas air. Alia masih lagi tidak ingin melepaskan aku dan mengekori aku ke dapur.

   Selesai menyediakan segelas air teh, aku hidangkan kepada Ustaz Zaki. “Minta maaflah ustaz, ini saja yang boleh saya sediakan. Isteri saya tiada di rumah,” kataku. “Tak mengapa encik. Saya faham. Saya datang pun mengejut,” jawabnya.

   “Ustaz, cubalah ceritakan kepada saya, kenapa Alia menangis sampai macam ni sekali?” “Begini Encik Ali. Saya harap encik bersabar dan jangan marah kepada Alia,” beritahu Ustaz Zaki dengan nada serius. Suaranya sedikit terketar, aku dapat rasakan dia gementar. Entah apahalnya. “Sebenarnya, Alia ditangkap basah pagi tadi…” sambungnya sambil menundukkan muka.

   “ALLAH!” aku bangun memandang Alia dengan perasaan bercampur baur. Marah, terkejut, sedih. “Alia. Apa Alia dah buat ni? Betul ke apa yang Abah dengar ni sayang?” tanya aku, cuba untuk menahan perasaan marah yang membuak-buak. Paling tidak, aku perlu mendengar penjelasan daripadanya terlebih dahulu. Alia menangis lagi. “Abah! Maafkan Alia Bah. Alia tak sengaja. Alia betul-betul tak tahu. Alia sayang Abang Aki. Ampun Bah,” jawabnnya sambil melutut di kakiku.

   Tangan aku terketar-ketar menahan kemarahan. Aku berpaling menghadap Ustaz Zaki meminta penjelasan. “Maafkan saya encik. Sebenarnya saya juga cintakan Alia…” Belum sempat dia menghabiskan ayatnya, aku melepaskan satu tumbukan tepat ke mukanya. Zaki jatuh lantai. Aku genggam kolar bajunya sekemas mungkin. “KAU GILA KE ORANG TUA!?-“ jerit aku, “KAU TAHUKAN ANAK AKU BARU 11 TAHUN!!! KAU ORANG TUA KUTUK SEBAYA AKU, KAU NI SIAL KE APA BERCINTA DENGAN ANAK MURID SENDIRI!!!” aku meludah ke mukanya. Marah aku tidak lagi bertebing. Dalam kepala aku, kalau perlu bermandi darah, ustaz ini akan aku bunuh. Aku tendang perutnya, aku tumbuk mukanya bertubi-tubi, Zaki cuma mampu menjerit meminta maaf.

   Maaf? Hah! Kau dah cari pasal dengan orang yang salah. “ABAH!!!” Alia tiba-tiba datang menahanku daripada mengamuk. “Abah..-“ dalam esakan Alia merayu, “Janganlah diapa-apakan Abang Zaki. Dia tak salah. Kami cinta suka sama suka.” “Allah…” aku lepaskan Zaki. Darahnya menitik ke lantai dan Zaki mengerang kesakitan.

   “Anak Abah. Apa yang Alia cakap ni sayang? Abah hantar Alia ke sekolah bukan untuk bercinta sayang. Alia masih muda. Siapa yang mengajar Alia benda-benda begini?” aku bertanya kepadanya, lembut, lalu duduk di sebelahnya. “Alia nak kahwin dengan Abang Aki Abah…” Aku kelu, tak mampu berkata apa-apa. Anakku yang usianya baru setahun jagung, makan dan minum masih lagi aku mampu berikan, sudah berkata-kata mengenai hal perkahwinan? Mungkinkah ini suatu mimpi?

   “Alia nak kahwin dengan Abang Aki… Sebab tu Alia sanggup kena tangkap basah dengan dia. Kami dah 4 tahun bercinta Abah,” sambung Alia. “SYAITAN!!!!!” Aku bangun dan menendang kembali Zaki yang masih lagi terbaring menahan kesakitan. Aku pijak mukanya berkali-kali. Aku rasa marah dan benciku terhadap syaitan bertopengkan manusia ini tidak akan pernah habis dan berapa banyak kali pun aku pijak mukanya, tumbuk atau tendang badannya, hati aku tidak akan pernah puas sampailah nyawanya melayang di tanganku.


~Jaw~

Sunday, April 1, 2018

The Eternal Space

The Eternal Space,
Makes you realise,
Of your grainy existence,
In a world of the infinities,
Infinite-but ever-expanding.

The Eternal Space,
Where you are but a dot,
A dot- albeit significant,
Ephemeral but important,
You matter.

The Eternal Space,
Unfathomable milestones,
Tasked with reigns in your hands,
Arrogance but power nonetheless,
To consume or to bless.


A poem written quite some time ago, specially for Hazy's Eternal Space instrumental. I shared the link to the music above. Give it a listen and maybe this time around, reread the poem while listening to it? Maybe you can get some insights on how this song touches my very soul.
The poem somehow gained some Youtube commenters/readers' attentions and man... I can't describe how it feels like when people approve of your work. Surely it gave me the energy to work harder. Will keep on writing and hopefully God will not take this one joy away from me.


~Jaw~

Saturday, March 17, 2018

Aku Buat Seorang Makcik Menangis

Sungguh apa yang kau katakan amat berbekas di hati orang, maka katakanlah perkara yang baik-baik.

Aku masih ingat lagi akan satu kejadian, di mana aku telah membuat seorang makcik yang sudah separuh umur, menangis kerana apa yang aku katakan. Berbekas di hatinya, namun lebih-lebih lagi terkesan di hatiku sendiri.

Hal ini terjadi lebih kurang semasa aku berada dalam tahun 2 atau 3 pengajian di universiti. Pada masa itu sahabat-sahabatku ramai yang sibuk dengan Festival Kelestarian Islam (FESKI), satu festival di mana para pelajar Muslim sibuk berkongsi dengan seluruh warga kampus mengenai Islam dalam berbagai bentuk. Ada yang mahir berlakon, maka disebarnya nilai-nilai murni Islam melalui persembahan teater yang menggoncang jiwa. Ada yang pandai berkata-kata maka dikongsikan bersama semua orang mengenai Islam dengan ceramah, forum dan sebagainya.

Namun yang paling dekat dengan hati aku adalah pameran yang dianjurkan oleh pihak FESKI. Aku juga suka bercerita dan berkata-kata, namun aku tiada keberanian untuk berdiri di hadapan khalayak ramai. Letak sahaja aku di hadapan podium, biar cuma ada 5-10 orang yang mendengar, aku tetap jadi kaku. Lucu. Jadi aku cuma mampu berkongsi serba sedikit ilmu yang aku ada melalui pameran-pameran sebegini.

Tema FESKI pada tahun tersebut adalah 'Misconceptions in Islam'. Pengarah FESKI pada tahun itu memilih tajuk tersebut kerana ingin memberi pencerahan kepada orang awam mengenai konsep-konsep asas Islam yang sering kali disalah fahami orang Islam sendiri, apatah lagi yang orang bukan Islam.

Sedang aku berdiri di satu bahagian pameran yang menceritakan mengenai pengharaman beberapa jenis binatang daripada dimakan, beberapa kenalan aku yang berbangsa Cina datang membaca maklumat yang ditempelkan di situ. Aku lihat beberapa AJK yang menguruskan bahagian tersebut sedang sibuk melayan tetamu yang lain, maka aku beranikan diri untuk mendekati mereka dan menawarkan diri untuk menerangkan kepada mereka, setakat yang aku mampu, sekiranya mereka ingin bertanya mengenai apa-apa saja.

Mereka mengajukan beberapa pertanyaan, dan tanpa aku sedar, ada seorang makcik bersama suaminya berdiri di sebelah kami. Walaupun matanya kelihatan tertampal di pameran tersebut, namun telinganya mendengar satu-satu perkataan yang aku sebut. Sebaik sahaja soalan-soalan sahabatku sudah terjawab, mereka meminta diri dan pergi ke bahagian lain pameran tersebut.

Makcik tadi datang menghampiri aku, "Terima kasih adik. Terima kasih banyak-banyak," katanya sambil mengalirkan air mata.

Aku yang kebingungan bertanya kepadanya, "Makcik, kenapa menangis? Apa yang saya buat sampai makcik mengucapkan terima kasih?"

"Makcik sebenarnya seorang Muallaf. Sudah lebih kurang 14 tahun makcik memeluk Islam, tapi mendengar kamu bercerita pada kawan-kawan kamu mengenai Islam, makcik jadi sebak. Terasa macam zaman makcik mula-mula terbuka hati masuk Islam dulu," jawab dia.

Aku kaget dan tak mampu berkata-kata. Makcik tersebut menyambung lagi, "Semoga Allah merahmati adik dan sahabat-sahabat. Makcik dah tengok pameran ni semuanya. Makcik suka sangat dengan apa yang dibentangkan. Makcik sebenarnya seorang cikgu. Makcik teringin nak menjemput adik buat pameran ni di sekolah makcik. Tak perlu ubah apa-apa isi. Bawa saja bahan-bahan yang sudah ada dan gunakan semula."

"Allahu. Terima kasih makcik. Saya kelu ni tak tahu nak kata apa. Alhamdulillah. Terima kasih dan semoga Allah juga merahmati makcik dan keluarga. Tapi saya minta maaflah makcik. Saya cuma secara kebetulan saja di sini, saya bukan AJK. Sebentar saya panggilkan ketuanya ke mari dan makcik panjangkanlah jemputan tadi kepada dia," balas aku. Aku terus memanggil ketua yang bertugas dan menyampaikan permintaan makcik tadi kepadanya. Dia terus meninggalkan kerjanya dan bergegas ke arah makcik tadi.

Semasa mereka sedang sibuk berbincang, aku meminta diri dan terus pulang ke bilik. Setiap kali ada saja perkataan buruk yang hampir-hampir terpacul keluar dari mulut aku, kisah inilah yang menahan aku daripada menyebutnya. Lagi pula, Allah juga mengingatkan kita dalam surah Al-Baqarah, ayat yang ke 83,

Photo courtesy of NU Online

Semoga perkataan-perkataan yang baik tu menjadi sebab untuk kita ke syurga.


~Jaw~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...